Is Everything Ok In Your Heart?

Okee...harus diakui, hal yang paling menyebalkan di usia-usia ini adalah pertanyaan : "Mana cowonya?", "Jangan salah, nanti bisa-bisa Enda duluan yang married..", "Gimana? Masa belom ada yang deketin sih? Pasti udah donk...", "Jadi sama siapa nih sekarang?", "Ikut yuk, jadinya yang pergi gw, A (yg notabene cewenya yang temen gw juga), B sama cewenya, lo jadi ikut kan?"

Sekali dua kali dapet pertanyaan ini, masih saya tanggapi dengan ketawa dan bercanda...5 kali dapet pertanyaan-pertanyaan gini, saya masih bisa ketawa...sebulan, saya tetep ketawa, tapi ketawa maksa...yang paling parah, tiap kali ketemuan temen-temen lama dan terus muncul pertanyaan ini, bagi saya itu udah dalam level NGANGGU!
Coba yaa...tolong, jangan cuma nanya...jangan berasumsi...uda tau ga dapet-dapet, dicariin kek.. *Lho?* hahahaha... :D
Manaaahhh empatinyaaaa coba, manaaaa...???!!

Ngomong-ngomong soal empati, saya inget banget, orang pertama yang bener-bener bisa ngasih empati ke saya itu adalah rektor kampus saya sekarang, Pak Yakub Susabda..
2 tahun lalu, waktu ujian saringan masuk, saya lupa tepatnya apa yang diminta, tapi saya menuliskan beberapa kejadian dalam hidup yang terberat...yang saya ingat, saya hanya menuliskan 2 hal...satu masalah keluarga, satu lagi masalah ketika saya kelas 6 SD pindah kota dari Surabaya ke Jakarta dan mendapat perlakuan tidak baik dari seorang teman di sekolah...
Setelah menuliskan kejadian-kejadian tersebut, tibalah tahap saringan masuk berikutnya yaitu wawancara...semua calon mahasiswa di random dan akan diwawancara sama 3 dosen...nah, kebetulan salah satunya saya diwawancara sama Pak Yakub...
Beliau ga bahas masalah keluarga saya sama sekali, tapi dia minta saya menceritakan ulang kejadian saya ketika difitnah kelas 6 SD...

Saya mulai menceritakan detil kejadiannya seperti apa...dengan nada suara saya yang ternyata masih bergetar (ini menandakan saat itu perasaan saya belum beres atas kejadian tersebut), saya juga menahan diri untuk ga nangis walaupun air mata udah mau keluar...
Setelah cerita selesai, saya nggak akan pernah lupa apa yang dikatakan Pak Yakub saat itu...beliau hanya memberikan 1 kalimat yang bagi saya itu udah menggambarkan kehidupan saya selama belasan tahun... "Mm...sepertinya kamu dituntut untuk menjadi dewasa sebelum waktunya ya..."

*Byaaarrr.....* langsung saya nangis pas denger kalimat itu... T.T
Gilaaaaa...ada orang yang cuma baca review diri gw dan dengerin cerita gw, tapi bisa langsung menangkap isi hati gw selama ini...bisa menempatkan dirinya dalam kehidupan gw..bisa memberikan empati...
Amazed....!!! Saya nggak akan pernah lupa kalimat itu...saya selalu kagum dengan kharisma dan ketajaman analisis beliau...sekalinya ngomong selalu tepat kena sasaran...

Balik lagi ke masalah pertanyaan-pertanyaan diatas...
Beberapa minggu ini, ketika saya sedang nunggu feeder, atau ketika saya sedang jalan pulang dari jakarta ke BSD naik mobil, saya ngobrol-ngobrol sama Tuhan..dan kadang saya nangis...tempat favorit saya untuk bercerita ke Tuhan itu kalo lagi nyetir sendiri...untungnya rumah saya jauh, jadi ada waktu ngobrol sama Tuhan.. :)
Saya bilang ke Tuhan, Tuhan...kenapa sih kok rasanya beban hidup ini ga abis-abis...too much pressure...masalah keluarga yang nggak pernah selesai...masalah masa depan yang nggak jelas..temen-temen yang justru menjadi tekanan tersendiri...kapan saatnya aku bisa menikmati hidup seperti layaknya orang normal?

Okee..harus saya akui, saya agak egois sih ketika bertanya seperti itu ke Tuhan...karena saya tau setiap orang pasti juga punya masalah...tapi entah kenapa, hati ini nggak tenang belakangan ini dan selalu bertanya-tanya...

Setelah saya coba digest, ada beberapa kemungkinan sih kenapa saya selalu bertanya-tanya :
Pertama, usia saya yang dibilang udah masuk masa-masa menjalin intimacy (menurut teori Eric Erickson), ini nggak bisa saya dapatkan...intimacy disini bukan berarti harus pacaran...intimacy sama orang-orang terdekat...sama keluarga, sama temen-temen...jujur, komunitas dimana saya berada, hampir semuanya sudah pacaran dan mempersiapkan diri untuk masuk ke jenjang pernikahan..bukan hal yang mudah bagi saya, harus berada dalam komunitas seperti itu..membicarakan tentang pernikahan, membicarakan punya anak, rencana kedepan, dan sebagainya..
No, no, no...bukan salah mereka...sama sekali bukan...saya sadar, lagi-lagi saya harus bergumul dengan kecenderungan low self esteem saya..dan ini nggak mudah bagi saya..

Kedua, saya baru menyadari dari kelas Psikodiagnosis 2 (dimana harus tes diri sendiri dengan alat tes psikologi), bahwa saya punya kecenderungan depresi..
Oke..sebelum mikir saya orang yang kasian banget, mari saya luruskan..hahahaa... ^^
Waktu saya dapet hasil tes ini bulan Juni kemarin, saya agak shock...kenapa? Karena waktu kuliah Psikodiagnosis 1 bulan Desember 2013 kemarin, ada 1 tes yang bisa ngukur kecenderungan depresi juga dan itu nggak muncul...lalu saya bertanya-tanya, kenapa sekarang tiba-tiba bisa muncul?? Ditambah kelas bulan Juli, kelas lanjutan dengan alat tes berbeda, kecenderungan depresi itu muncul lagi..
Nah lohh...berarti memang akhir-akhir ini saya sedang terus mengasihani diri sendiri dan memikirkan banyak hal sampai-sampai saya stress sendiri...dan akhirnya muncul deh tu kecenderungan depresi di hasil tes..

Ketiga, berkaitan dengan cerita saya tentang empati di atas...setiap kali bertemu teman dalam komunitas diluar kampus, jarang sekali teman yang dengan hati sungguh-sungguh bisa memberikan empati..oke..sekali lagi bukan salah mereka...karena saya sendiri sadar, saya seorang yang rentan dengan rejection..nggak mudah bagi saya untuk menceritakan masalah pribadi kepada orang-orang yang sedang membahas hal-hal yang menyenangkan, menggembirakan..nggak mudah bagi saya mempercayakan diri kepada orang lain yang belum tentu menerima saya apa adanya...terlalu menyakitkan bagi saya untuk mendengar respon mereka seperti apa ketika itu tidak sesuai...ketika mereka tidak bisa menangkap perasaan saya sesungguhnya..saya nggak siap untuk terluka..

Ini menjadi PR saya sih...saya sadar, saya harus belajar membiarkan diri ini terluka ketika berelasi dengan orang lain..selama ini saya terus menjaga diri karena jujur aja sudah terlalu banyak luka dalam hati ini..dan saya nggak siap terluka lagi..
Saya ingat kata-kata dosen saya dikuliah terakhir Juli kemarin, "Nggak ada satu pun relasi yang baik-baik saja...pasti pertengkaran-pertengkaran kecil itu ada...kita harus berani terluka dalam sebuah relasi". Yap..dan ini menjadi PR saya..saya masih berusaha..

Saya cukup tertolong dengan adanya support system teman-teman kampus...kami ber-6, dengan range usia beda 3 generasi, hehehe...tapi karena kami semua mahasiswa konseling, ketika cerita, semua bisa empati dan bisa memberikan analisis yang tajam..dan itu melegakan bagi saya..
Saya belajar membuka diri disitu..karena saya tau mereka tidak akan memberikan respon yang menyakitkan..
Ketika presentasi diri bulan Juli kemarin, saya habis dibantai salah satu dosen saya didepan kelas..menurutnya, saya tidak banyak berubah dari hasil tahun lalu...lalu salah seorang ibu-ibu dikelas langsung memberikan komentar ke dosen saya, "Ibu nggak bisa ngomong gitu donk...anak ini udah berusaha..tapi saya ngerti..saya ngerti banget posisi dia..nggak semudah itu bu untuk mengubah keadaan itu...apalagi itu orangtua kita sendiri...saya bertahun-tahun juga nggak bisa benerin hubungan saya sama papa saya dan akhirnya baru bisa lega ketika papa saya meninggal"...
Salah satu teman dari support system juga memberikan komentar, "Mungkin Enda udah berusaha bu...dan sekarang sampai pada tahap lelah..karena istilahnya gini bu, dia kayak sedang mennggarami air laut...nggak ada yang berubah..jadi percuma.."
Teman lain juga berkomentar, "Nggak mudah bu bagi Enda...karena ya, ketika Enda beneran mengungkapkan apa yang ada di isi hati dia, dia yang bisa meledak bu, dia yang nggak kuat..."

Saya yang saat itu didepan kelas memandangi mereka dengan berkaca-kaca dan nangis, "Ya ampuunn...gw punya temen-temen yang ngertiin gw banget...bener-bener berusaha ngertiin posisi gw...kalo gw ini sebenernya udah CAPE jalanin hidup begini!"
Sehari setelahnya, saya 1 mobil sedang menuju kampus dengan salah seorang teman dalam group ini...saya bertanya,

  • "Ci..lo kan uda keluar rumah nih sejak lulus kuliah...apakah hubungan lo sama orangtua membaik?       Maksudnya, apa cc masih tetep taking care urusan rumah?"
  • "Mm...gw ngerti banget nda apa yang lo rasain...ketakutan lo untuk keluar dari rumah..tapi         percayalah hubungan itu nggak akan pernah putus yang namanya orangtua-anak..gw tetep taking care mereka, tapi ketika keluar dari rumah, gw bisa melihat itu dengan lebih objektif...gw ngerti banget saat ini lo lagi berpikir gimana misalnya lo keluar rumah..gimana bokap lo..gimana nyokap lo..apa mereka baik-baik aja kalo gw keluar rumah.." dan dia ngomong panjang lebar, mendefinisikan perasaan, ketakutan, pikiran saya..
  • Saya terdiam sesaat, lalu menjawab, "Aahh..sial lo ci...gw nangis gara-gara denger kata-kata lo...tissue manaa tissuee..hahaha..." sambil terus nangis di mobil, saya bilang, "Akhirnya ada yang ngertiin gw juga ci...". Cc ini kaget saya nangis tiba-tiba..hahaha..dan dia say sorry..but, it's ok..kami sampai kampus dengan mata saya yang berair..untung saya sudah selesai presentasi kemarinnya.. :p

Dan saya sangat bersyukur sih atas mereka...support system ini memang unik..saya paling dekat dengan salah satu ibu yang berumur 45 tahun...dia lovable, wise, dan bisa diajak gila juga..pertama kali saya menceritakan kesulitan saya dalam kampus kepada ibu ini...dan dia langsung memberikan 1 artikel Henry Nouwen yang berjudul, "Depression in the Seminary".
Hahahaha...dan sejak itu kami pun dekat...akhirnya membentuk kelompok menjadi 6 orang...4 orang ibu-ibu, sisanya tinggal saya dan 1 orang diatas saya 4 tahun..kita adalah sekumpulan orang yang disatukan oleh satu keadaan, yang bukan kebetulan, untuk membuat kita stay 'waras' all the time..
Pak Yakub pernah bilang, "Nggak semua orang punya 'modal' yang cukup, masa mau kita perlakukan sama?" Ya...nggak semua orang lahir dan besar dalam kondisi yang baik...nggak semua orang punya modal cukup untuk menyelesaikan masalah...nggak semua tumbuh dalam didikan yang benar..dan itu mengasilkan kami-kami para low self esteem, self doubt, insecure..but we run together, we grow together, even when we have to slow down to help each other..
i'm so blessed to have them in my life.. :)

Saya ingat salah satu pertanyaan dosen saya ketika khotbah terakhir di retreat kampus tahun 2012, "Is everything ok in your heart?"
Saat ini saya kembali menjawab : No...it's not ok Lord..
Dosen saya menutup khotbah tersebut dengan kalimat yang tidak pernah saya lupa, "It's okay to not be okay...it's okay.."


"Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna" - 2 Kor 12:9a

2 Responses
  1. anita Says:

    Kirain saya doankkk.. bahahaha.. *ketik bahaha aj berat sbnrny* ;p semoga iman percaya kita dikuatkan...


  2. Hahahaha...sepertinya semakin usia bertambah, semakin sensitif menghadapi pertanyaan yang seperti itu ya...reaksi yang wajar ci.. :p *menghibur diri* hahahaha...
    amiinn...semoga makin bisa melihat apa yang ingin Tuhan lakukan didalam masa "menunggu" ini.. :)