My God Written Love Story (Part 2 : When dreams come true)

Mari kita lanjutkan part 2 :)
Buat yang belum baca part 1, bisa baca disini

Sesuai dengan apa yang sudah saya sebutkan di part 1, kali ini saya akan menceritakan gimana sampai akhrinya bisa bertemu dengan Mr. E...apa yang menjadi pergumulan saya saat itu sama Tuhan, kekhawatiran, ketakutan yang ada...
Okeh.. daripada ribet, saya akan sebut nama Mr. E saja, namanya Edo... "yaelaah, dari part 1 aja kenapa Nda", hahahaha.. :)
Karena di part ini sebenarnya saya akan meceritakan dari sisi saya, dan Edo sudah menuliskan dari sisi dia...dan kalian bisa baca disini : Edo's side.


Oke, mari kita mulai cerita dari sisi saya :)
Masih inget kan kalau saya adalah orang yang sangat suka menulis. Kalau lagi dapet ilham, dimana saya dapet teguran dari Tuhan, dapet berkat dari Tuhan, dapet pelajaran dari Tuhan atau sekedar mengungkapkan rasa syukur, saya pasti akan tulis di blog.
Tapiiiii...selain di blog, saya juga punya jurnal pribadi saya dengan Tuhan...isinya? Uda pasti semua emosi saya saat menjalani hari-hari saya, yang orang lain ga perlu tau, hanya saya dan Tuhan saja yang tau...hahaha...pertanyaan-pertanyaan ke Tuhan, marah, kecewa, sedih, seneng, galau, bangga, semuanya saya tulis disana...ketik sih lebih tepatnya...dari tahun 2010 saya bikin jurnal itu, tapi sayangnya tahun 2013 laptop saya kena virus dan hilang semua tulisan saya sebelum sempat di backup. Sedih siih...karena bagi saya, jurnal itu mengingatkan saya betapa Tuhan menjawab doa-doa saya, menjawab setiap pertanyaan saya, bahkan sekedar mengingatkan "Oh, ternyata dulu saya pernah berpikir atau merasakan seperti ini ya" :)
Dan, di akhir tahun ini, saya kembali membuka jurnal saya di tahun 2017. Dan ini isi tulisan saya, ga ada yang ditambah-tambahin, saya hanya copy paste. Tapi tentu saja saya ga akan menuliskan semuanya disini :)


12 Maret 2017

"True love waits. How long must i wait, Lord? They say time will answer. They say that i will meet when we both is ready, at the right time, at the right place. I don't know..i can't imagine...but somehow i'm thankful that i'm not yet married...because i know i have a lot of things to do with myself...this year Lord, can i pray that i meet my partner? Someone that really love You, someone that can lead me, guide me, someone that can be my place to share everything, and together we can have a vision to do God's work"


28 Mei 2017

"I feel so lonely. Tuhan...boleh kah aku minta, kalau pun Tuhan belum ijinkan aku punya pasangan, biarkan aku merasakan cinta Tuhan setiap hari...biarkan aku benar-benar jatuh cinta sama Tuhan setiap hari"


3 Juli 2017

Ini bukan tulisan di jurnal saya, tapi salah satu momen dimana latar belakang saya bisa ketemu Edo, hahaha...hari ini, saya ketemu dengan teman-teman kampus S2 saya, yang kebanyakan ibu-ibu..hahaha...saya menyebutnya ibu-ibu gaul ;p hanya saya dan 1 teman saya yang belum menikah dan punya anak disana..seperti biasa, obrolan kami yang ketemu komplit setahun sekali ini adalah "Enda sekarang sama siapaa??"
Hahaha...jujur, saya paling sebel ditanya pertanyaan model begini...dan biasanya saya hanya ketawa dan menjawab ga ada...
Tapi tiba-tiba salah satu dari mereka membuka HP dan bilang ke yang lain
"Gw lagi berpikir mau kenalin Enda ke salah satu anak gereja deh.."
Dan ditimpalin lah sama teman yang juga 1 gereja, "Oohhhh....siapa ci? Bentar..bentar...kayaknya gw tau...!! Lo mikir yang sama kayak gw ga ci? Sama ga nih orang yang kita pikirin?"

Dan mulailah mereka menunjukkan foto HP (yang saya sendiri ga lihat karena ga boleh lihat, hahaha..). Mereka saling mengoper HP, melihat fotonya (yang saya baru tau belakangan setelah kenal Edo kalo yang ditunjukin itu adalah foto Edo)..dan para ibu-ibu itu berkomentar ,"Oke kok Nda", "Boleh laah ini sama Enda"...hahaha...saringannya banyak yaa..
Dan mereka mulai membuat skenario :

A :"Nda...lo gantiin gw deh ngiringin paduan suara besok minggu. Pas ada dia nyanyi..biar kalian bisa kenalan"
E : "Hahaha...apaan sih ini ci.."
B : "Naah...pas tuuh..eh tapi coba lo cek dulu..dia beneran ada jadwal ga besok minggu? Dia nyanyi atau conduct?"
A : "Nyanyi ciii...uda gw cek, dia nyanyi kok...ayoo Nda gantiin gw, gw belom latihan niihh...matii..ga sempet banget minggu ini..Eh tapi ci, dia uda putus kan sama yang itu?"
B : "Udaah...uda lama banget itu mah...nih Nda...dia anaknya baik, jago foto, fotonya bagus loh"
C : "Mana, mana...lihat donk"
B : "Niihh.." (dan HP itu kembali berputar tanpa saya dikasih lihat juga, hahaha...mak comblang yang aneh)
"Dia juga jago main piano...trus apalagi yaa...oohh, dia jawa juga Ndaa..!!"
E : "Hahaha...terus kenapa ci? Aku kan ga pernah masalah sama suku, kecuali batak..hahaha"
D : "Ayoo lah Nda...gantiin A tuuh main piano.."
E : "Ga bisa ci kalo minggu ini...aku ada care group dan lagi giliran aku yang pimpin"
A : "Yaah...digeser aja deeh caregroup nya.."
E : "Ga bisaa...hahaha"
A : "Lo caregroup jam berapa?
E : "Abis kebaktian, jam 11an laah.."
A : "Nah yaudaa, bisa laah jam 8.30 ke semanggi dulu"
E : "Hahaha...ga bisa ci"

Singkat cerita, mereka tetep usaha...dan saya.......tetep bilang ga bisa, hahaha..
Saya adalah tipe orang yang ga suka dipaksa. Apalagi dikondisikan seperti itu...hehehe...
Dan hari itu berakhir dengan mereka gagal membujuk saya yang keras ini :p


5 September 2017

"Are you happy with your life Nda? Dan ini udah bulan September ajaa...time flies...and i remember, i pray that i meet my partner this year...and until now, still...there's no one...sometimes, i really really wonder, when and how i meet him.. God...you know what the best for me right? I surrender all to You.."


30 September 2017

Ini juga bukan tulisan dari jurnal saya. Cuma ini yang terjadi 1 hari sebelum saya ketemu Edo. Saya punya group di gereja. Salah satu group tersebut berisi orang-orang yang suka sekali mencari "makan" lebih ke gereja lain dan setelah itu kami membahas apa yang kami dapat. Singkat cerita, saya memulai pembicaraan di group tersebut untuk ke gereja lain karena besok tidak ada kebaktian pemuda. Saya menawari 3 teman saya yang lain, pilihannya adalah ke JPCC atau GII. Setelah saya lempar, mereka setuju untuk ke GII.
Dan karena saya tau bahwa ibu-ibu yang saya ceritakan diatas, salah satunya ada di gereja tersebut, saya WA lah, "Ci..btw, besok aku sama temen-temenku mau ke GII kayaknya yang KU 1"
Dan dibalas lah "Hahaha..elo besok ke GII? Si F pun mau tuh, gw ajak ke GII, KU 1..pas banget yaa, besok kami ada perjauan kudus juga...welcome welcome"
Pembicaraan terhenti disitu dan saya hanya bilang "See you tomorrow ci".

Yang ternyata saya tidak tau adalah si cici B ini ternyata menghubungi A dan membuat skenario diluar sepengatuhan saya, hahaha...A bertugas menghubungi Edo, sedangkan si cici B ini, yang memang jago sekali membuat saya ga berprasangka apa-apa, tetap membalas WA saya seperti biasa..
Bagian ini, Edo ternyata tau kalau dia pengen dikenalin..
Saya?? Blank...bener-bener cuma berpikir dateng ke gereja lain untuk ibadah...
Hahaha..mungkin karena si cici B ini tau tipe saya, yang tidak suka dipaksa dan dikenalin, karena saya akan langsung mundur teratur :p


1 Oktober 2017

"Nda, gw hari ini tugas perjamuan kudus. Lo jadi ke semanggi? Ntar gw titip si F duduk sama lo ya.."
"Jadi ci..hahaha..siip2, ntar F bareng aku sama temen-temenku aja"

Mendekati jam mulai ibadah, dan saya belum nongol di GII karena datang kepagian dan kami ngobrol di mobil salah satu teman saya, hahaha...cici B mulai WA saya kembali, "Uda nyampe mana Nda?"

Akhirnya saya naik ke ruang ibadah dan mengikuti ibadah seperti biasa...ga ada yang special, karena saya ga berpikir apa-apa dan benar-benar datang untuk menikmati ibadah, sekaligus menemani F yang notabene masih usia remaja.
Setelah selesai kebaktian, tiba-tiba A muncul, "Endaaaa...."
"Eeh, ada cici...cieee, yang khotbah di remaja.."
"Hahaha...kok lo tau sih...Eeehh...ini kenalin.." (Edo saat itu ternyata duduk persis di 1 baris depan saya tapi agak ke kanan)
Saya yang ga kepikiran apa-apa dan hanya berpikir namanya juga dateng ke gereja orang dan baru, santai aja disuru kenalan, "Oh..haii..Enda" dan dia menyebut nama dia (yang sebenarnya dan sejujurnya, saat itu saya abaikan begitu saja, bahkan ga saya ingat...hahaha..maaf yaa doo..hihii ;p)
Si A mulai membuka percakapan "Dia jago piano loohh" dan Edo menimpali saat itu, "Ohya? Kenapa nggak main?" "Hahaha...gw bukan gereja sini", "Gereja mana?" "GKI Samanhudi"
Conversation end.
Saya melipir keluar.

Hahahaha...ga seru banget yaa? ^^
Saya turun ke bawah sama temen-temen saya, sempat ke ruangan sekolah minggu juga karena salah satu teman saya mau bertemu dengan salah seorang cici disana. Setelah itu, kami makan dibawah. Dan saya kembali ke gereja karena ada teacher's meeting sekolah musik gereja saya.
Ketika sedang break teacher's meeting, saya cek HP saya, ada banyak WA masuk..saya scroll untuk melihat siapa aja yang WA dan ada nomer ga dikenal...saya ga buka, tapi hanya melihat tulisan "Hai Enda. Ini Edo yang tadi...". Tulisannya kepotong dan saya malas buka, hahahaa...dan saya pun lanjut meeting dengan guru-guru lain.

Sore setelah saya sampai kosan, barulah saya balas chat itu. Dalam hati saya, "Ooh...namanya Edo toh", hahahaa...ga nyimak...bahkan setelah pulang dari GII aja saya lupa muka Edo kayak apa..emang bener-bener ga tertarik sama sekali...maaf lagi yaa doo, hihiii ;p

Dan saat itu saya langsung WA si cici B ini, "Ci..ini pasti kerjaan lo atau A yaa yang ngasih nomer gw ke Edo?"
"Hahaha...si Edo yang nanya sendiri nomor elu. Bukan kami yang nyodorin ..wkwkwk...gw suka tuh cowok yang punya inisiatif nanya no telp..ok kan?!"
"Hahaha..ok apanya ci?" (Masih dengan rasa tidak tertarik sedikit pun dan cuek)
"Baik banget lho dia, Pelayanannya oke banget. Suaranya bagus bangetttt. Main pianonya juaraaaa...Bukan kebetulan lho dia duduknya depan elu. Kami tidak merencanakan itu. Itu di luar kekuasaan kami sepenuhnya"
Dan saya ketawa ngakak baca WA si cici ini...promosi sampe segitunya...tetep aja ga bikin saya tertarik saat itu kalo belom kenal orangnya. Hahaha...i'm a type of woman that fall in love with the heart and the brain, and not by the appearance..

Dan malam itu, saya berdoa ke Tuhan karena ingat doa-doa sebelumnya tentang pasangan hidup, "Tuhan, tolong jaga perasaanku saat ini".
Saya sudah terlalu lelah menghadapi berbagai tipe cowok diluar sana. Jujur, saya agak-agak trauma dan skeptis, "Aah...paling sama aja kayak cowo-cowo yang lain". Saya nggak pengen mengulang kesalahan yang sama...ada perasaan was-was..takut salah langkah...tapi di satu sisi, saya tau saya harus mulai mencoba membuka hati...
Sejak tanggal 1 Oktober ini lah saya mulai mencoba mengenal seperti apa Edo..


9 Oktober 2017

Mulai ga tenang dengan segala intensitas obrolan dengan Edo di WA...mulai merasa ada yang ga beres karena merasa nyaman banget ngobrol sama Edo...hahahaa...dan mulailah saya mencari tau orang seperti apakah Edo, ke siapa lagi kalau bukan A dan B yang kenal dia seperti apa...

Hasil bertanya ke cici B : "Hahahaha..dinikmati aja prosesnya Nda...buka hati...buka telinga"
Hasil bertanya ke cici A : "Dia anaknya baik bangetttt...dan yang pasti ga neko2.."
Dan saya pun ga puas dengan jawabannya, "Udah? Gitu doank ci pendapat lo?"
Saya berharap saya bisa menganalisa semuanya dari kelebihan, kekurangan atau cerita apapun yang ada dan bisa saya jadikan pegangan ketika 2 hari lagi saya bertemu dengannya. Tapi dari yang disebutkan, kenapa ga ada kekurangannya sama sekaliiii...hahahaa :)
Dan A menjawab seperti ini "Ketemuan dulu ajaah..hahahaa...gue lebih punya argumentasi, nanti kalau lu udah ketemu dan kenal dulu, supaya lu bisa mengalami sendiri dan menilai *halaah...kebiasan lu kan cari info seaman-amannya, bahaya kaan...Enda banget lah pokoknya..wkwkwk"
(Kasih tanda smiley yang banyak) hahahaa...
"Makanya gue males toel2 elu...biarkan berjalan dengan natural apa adanya.."
"Dia persistent banget yaaa orangnya"
"Naaahhh, butuh yang persistent donkk buat menaklukkan elu, hahahaha"

Hahahaa...they know me so well...and maybe...God knows me so well :)


10 Oktober 2017

"God...apakah ini perasaan yang benar? Besok dia ngajak ketemuan, entah apa yang terjadi besok...Tuhan tolong biarkan aku peka..gimana seandainya besok pas ketemu dan tiba-tiba aja aku illfeel..?? Gimana kalau seandainya besok pas ketemu, aku ga bisa jadi diriku apa adanya?? Gimanaa Tuhan.."


11 Oktober 2017

Daaann...pertemuan pertama pun berjalan lancar. Segala ketakutan dan kekhawatiran saya ga terjadi. Actually, for the first meeting, it was very fun :)
Ada banyak hal yang membuat saya makin tertarik sama sosok Edo setelah pertemuan pertama itu..apa aja? Saya akan bahas di part 3 yaa...hehehe...


Bertahun-tahun saya bergumul sama Tuhan masalah pasangan hidup. Ada kalanya Tuhan berkata "kamu belum siap", dan ada kalanya Tuhan tidak berkata apa-apa dan membiarkan saya terus bertanya-tanya. 9 tahun bukan waktu yang singkat bagi saya...Sebenarnya, Tuhan ingin saya terus belajar berelasi sama Dia...cuma itu...dan memang seringkali saya gagal dalam hal ini...naik turun..dan Tuhan push saya untuk terus bergumul...
Namun, setelah masa-masa persiapan itu lewat, setelah saya belajar hal-hal yang menurut Tuhan perlu saya pelajari, mengerti dan praktekkan, ternyata Tuhan sudah menyiapkan bagian kedua.
When dreams come true . . . 


(To be continued...)

0 Responses