My God Written Love Story (part 3 : The good side of him)

Sesuai dengan akhir dari part 2, di part 3 ini saya akan membahas kenapa saya tertarik dengan sosok Edo...

Jujur, baru kali ini ada yang beda dari cara saya melihat seorang cowok, ga seperti biasanya...maklum, saya sudah terlalu lama sendiri, sudah terlalu lama aku asik sendiri *eeh, kenapa jadi nyanyi? hahahaha :D
Tapi ini bener, jomblo selama 8 tahun membuat saya menjadi orang yang was-was...screening levelnya tinggi sekali...takut salah, takut gagal, takut ga ada ujungnya...saya sudah punya kriteria pastinya seorang cowo seperti apa yang saya mau...kadang orang lain ngomong, "Standart lo ketinggian siihh, makanya ga dapet-dapet"...saat itu dalam hati cuek dan berkata, "Mending gw ga dapet-dapet daripada gw salah dapet, menderita seumur hidup"...atau ada lagi yang bilang, "Turunin sedikit laah standart lo itu..", "Kenapa saya harus turunin kalau itu adalah hal-hal prinsipal bagi saya?"
Kenapa saya sampai mikir seperti ini? Karena saya pun berasal dari keluarga yang broken home...tapi saya yakin, Tuhan bisa ubah semuanya...dan ketika saya berjuang melawan diri saya sendiri, membereskan diri saya sendiri, saya pun harus mencari partner yang bisa membantu saya untuk break sistem keluarga yang sudah rusak ini untuk generasi berikutnya, dimana sedikit banyak saya mewarisi sifat-sifat jelek didalamnya...PR banget nih emang sama diri sendiri, ga kelar-kelar, bahkan sampai sekarang pun saya masih berjuang  >.<

Aniwei....what so special about Edo? :)

Pertama kali ketemu, 1 hal yang membuat saya tertarik adalah energi positifnya...hahahaa...aneh banget yaa? Bukannya tertarik sama penampilan atau fisik, tapi saya tertariknya sama energinya...hahahaha >.< udah macam main game aja..hihii..
Sukacita...itu kesan pertama ketika saya bertemu Edo (selain talkative yaaa...) hahahaa :D
Saya sadar bahwa saya bertolak belakang sekali dengan dia...saya cenderung negatif orangnya...he's very high energy and i'm low energy...tapi entah, ketika pulang dari situ, saya merasa saya perlu belajar banyak dari dia...itu yang membuat saya tertarik pengen kenal lebih jauh sama sosok Edo...
Keceriaannya, cara pandangnya yang positif yang bisa menyentuh orang-orang disekitarnya, ketulusannya...

Hal lain yang bikin saya amazed dengan sosok Edo, apalagi kalau bukan kecintaannya sama Tuhan :) ini udah ga bisa diganggu gugat ketika saya melihat orang seperti apa yang sedang dekat dengan saya...dan Edo menunjukkan hal tersebut...ini kriteria paling utama yang saya cari dari seorang cowo..dan ini penting bagi saya...karena atas dasar apa kita membangun sebuah relasi kalau bukan dari dua pihak yang sama-sama mau menyenangkan Tuhan? Dan saya bersyukur saya menemukan kualitas ini dalam diri Edo :)

Prinsip hidup yang jelas...dari pertemuan pertama pun saya sudah bisa menilai prinsip seperti apa yang Edo pegang...dan saya suka dengan orang-orang berprinsip...hehehe...walaupun kadang bisa bikin bentrok juga sih ketika itu tidak sesuai dengan saya...ini akan saya bahas nanti dibagian konflik...hehehe :)

Selain tanggungjawab, persistent, pekerja keras (hal prinsip juga bagi saya yang harus cowo punya, dan Edo punya juga), saya juga tertarik karena bagi saya Edo multitalented :) of course, semua cowo yang bisa main musik itu punya nilai plus dimata saya..hahahaa...karena saya juga suka musik...jadi ketika bertemu pertama kali, musiklah yang membuat obrolan itu jadi cair dan menyenangkan...hahahaa...thanks to music :D
Selain musik, ketika saya tau Edo juga punya hobby photography, itu juga menambah poin plus lagi bagi saya..hehehe...

Beberapa tahun yang lalu, ketika saya sedang membimbing adik-adik rohani, saya mengajak mereka untuk membahas Ruth 1-4 dalam beberapa kali pertemuan...tujuannya apalagi kalau bukan untuk membahas "Lady in Waiting", hahaha...remaja dengan gejolak emosinya ga bisa dipisahkan sama yang namanya cinta-cintaan...dan mereka suka sekali ketika saya membahas ini...saya mengajarkan kepada mereka prinsip-prinsip penting ketika berelasi dengan lawan jenis...salah satunya ketika saya mengajak mereka untuk memikirkan kualitas apa saja yang perlu ada dalam diri seorang cowo..saya minta mereka menulis kualitas penting yang prinsipal bagi mereka, hal-hal yang tidak prinsipal (contohnya : tinggi, putih, mata belo..hahaha...ini ga prinsipal yaaa guys...dapet yang begini sukur, kalo ga dapet yaudaah :p)

Saya sendiri pernah membuat ini ketika masih remaja...hehehe...saya masih ingat hal prinsipal yang saya tulis sendiri, love God more than me, punya visi hidup, pekerja keras, good leader, dewasa rohani, bertanggungjawab...
Hahahaa...pas bikin ini saya sampai tanya ke Tuhan, ini ada ga yaa orang yang kayak gini Tuhan? Pesimis liat cowo-cowo disekitar saya saat itu...atau kalau ada, ya udah sama orang lain, wakakaka...
Tapiiiii...yang namanya Lady in waiting itu beneran susah yaaa, butuh beriman, butuh sabar, butuh percaya sama Tuhan...sampai akhirnya Tuhan sendiri yang menghadirkan Edo ke depan saya...dan saya bisa melihat semua kualitas itu ada di dalam diri Edo :) i'm very proud and i'm a blessed girlfriend (walopun saya sadar kadang saya sangat menyebalkan...sadar diri.. :p)

Well...meskipun saya menemukan semua kualitas ini dalam diri Edo, bukan berarti hubungan kami lancar-lancar aja kayak jalan tol...hahahaa...konflik, beda pendapat, beda kebutuhan, beda cara mengekpresikan ternyata bisa bikin banyak masalah :p saya akan bahas di part selanjutnya yaa...saya belajar banyak tentang diri saya sendiri dan banyak belajar juga ketika Tuhan berbicara secara personal kepada saya dalam masa konflik itu :)

Tidak ada orang yang sempurna...bahkan ketika melihat orang-orang dengan pernikahan yang baik pun, itu tidak terjadi dengan sendirinya...they work on it...belajar mengenal pasangan ternyata ga mudah sama sekali yaaa...dan saya baru sadar akan hal ini...hahahaa...mungkin di titik ini saya bisa bilang, percuma pacaran masa-masa SMA...hahaha..hubungan romantis yang prematur hanya akan mengalihkan perhatian mereka dari keharusan mempersiapkan masa depan, termasuk mempersiapkan diri sendiri, karakter yang harus dipunya...

Saya selalu memperhatikan orang-orang yang pernikahannya berhasil dan harmonis sampai tua. Mereka punya kesamaan. Suaminya tampak laki-laki yang baik, sedangkan isterinya lembut dan sabar...hahahaa...dan ini PR juga buat saya...ga gampang menghilangkan judes dan maunya menang terus...apalagi udah bawaan dari lahir...oh nooo >.< hahaha...tapi, yang saya lakukan adalah mencari laki-laki yang karakternya baik, sambil saya berusaha membaikkan karakter saya sendiri dan melembutkan hati saya...dan untuk hal ini saya jelas butuh Tuhan :)

Saya harus terus mengingatkan kepada diri saya sendiri, "Ingatlah...yang penting bagi Tuhan bukan hanya tujuan sebuah perjalanan, tetapi juga perjalanan ini sendiri"

Dan saya sedang menikmati perjalanan ini bersama Tuhan :)


(To be continued)

0 Responses