Teguran dari Tuhan

Saya sangat jarang menulis tentang titik lemah saya. Saya selalu berusaha menutupi kelemahan saya sehingga penilaian orang lain terhadap diri saya tetap positif. Ya...saya munafik...Tapi kali ini saya sadar ketika saya menulis bagian ini, mungkin pandangan orang lain akan berubah terhadap saya...mungkin pikiran orang lain akan bergerak entah kemana...dan mungkin ketika melihat saya, memori tulisan ini muncul di benak...

Jujur...saya ragu sih mau nulis hal ini...karena bagi saya, nulis ini sama dengan membuka borok dan rasanya itu ga enak...sakit...kalau bisa, sebenernya pengen saya kubur aja, seperti yang saya lakukan biasanya...tapi saya sedang belajar untuk menjadi diri apa adanya, menjadi diri yang tidak tergantung dari penilaian orang lain...dan ini PR saya...so...saya memutuskan untuk nulis ini..

Saya mau menceritakan teguran Tuhan secara pribadi kepada saya waktu saya mengikuti camp pemuda di gereja bulan Agustus kemarin..
Saya tau saya adalah orang yang punya kecenderungan menjadi sombong...saya juga tau bahwa saya adalah orang yang perfectionist...dulu saya nggak sadar akan hal ini...seorang teman waktu remaja beberapa kali berbicara dengan saya sambil bercanda, "Lo emang udah paling bener deh Nda"..ya...saya juga orang yang merasa diri paling benar...dan saya tau itu...tapi saya nggak tau Tuhan akan menegur saya dengan cara yang, well...menyakitkan buat saya...

Selama mempersiapkan camp, karena saya bagian dari tim acara, saya banyak mengerjakan dari segi bahan dan detail acara...kalau boleh jujur, saat itu didalam kesombongan saya, saya bisa bilang, "ini 80% gw yang kerjain...mulai dari bikin tujuan sasaran, detail acara, rundown, konsep acara"
Okee...sebenarnnya itu bukan mutlak porsi saya untuk ngerjain semuanya...tapi seperti yang saya bilang diatas bahwa saya orang yang perfectionist, saya kurang sabar ketika ada sesuatu yang nggak beres...dan jeleknya, saya akan ambil alih apapun yang menurut saya bisa saya kerjakan...
Demi apa Nda? Demi kelangsungan acara...saya terus mengatakan itu kepada diri saya...

Tiba hari H, saya sangat excited dan menaruh pengharapan yang besar lewat camp ini...kenapa? Karena saya udah lama nggak camp, dan karena saya membawa pemikiran bahwa pembicara kali ini bagus...background yang sama sekali nggak diragukan, yang saya tau pasti berbobot...jadi saya membawa ekspektasi saya yang begitu tinggi selama camp...berharap mendapat sesuatu...

Hari pertama...sesi 1...saya sedikit mengerutkan dahi mendengar pembicara menyampaikan bahan...saya buka kembali tujuan sasaran yang sudah saya buat...saya kecewa...otak saya mulai ga bisa tenang...saya mulai menganalisa orang seperti apa yang sedang berdiri dihadapan saya...kekecewaan saya bertambah ketika dia mengeluarkan statement, "Maaf ya, saya melanggar peraturan panitia, saya nggak bawa Alkitab, saya pake Alkitab elektronik karena disini banyak terjemahan beberapa versi"
Seketika itu juga entah kenapa saya rasanya marah...what?? Elo kan pembicara...Elo lagi berbicara di depan jemaat...dan bisa2nya lo santai bilang lo ga bawa Alkitab? Emangnya lagi mau presentasi? Apa yang mau lo ajarin ke jemaat? Kalo lo aja nggak butuh Alkitab dan menggampangkan Alkitab, gimana bisa lo ajarin jemaat untuk suka baca Alkitab?
Pikiran saya terus bergerak...

Hari kedua...sesi 2...kekesalan saya bertambah karena pembicara berbicara lagi-lagi ga sesuai tujuan sasaran yang udah dibuat...ga kebahas sama sekali point-point nya...sampai sesi 4, pembicara ngalor ngidul ngomong apa nggak jelas...saya cuma bisa menghela nafas panjang...waktu sesi 4 itu, dengan masih marah, otak saya udah jahat banget sepanjang sesi...saya bikin judgement2 ke pembicara, saya mempertanyakan omongan pembicara dalam hati, saya kesal...pikiran saya lagi-lagi bergerak...ditengah kekesalan saya, pikiran lain muncul..saya cari kertas kosong dan di sesi 4 tersebut, saya tulis 3 kalimat : Tuhan tolong saya untuk nggak nge-judge orang ini...Tuhan tolong beri saya kerendahan hati...Tuhan tolong berbicaralah kepada saya secara pribadi"
Sepanjang sesi saya hanya baca tulisan saya...karena saya tau begitu saya dengerin pembicara, pikiran saya bisa jahat banget...
Saya menunjukkan tulisan saya ke koordinator acara saat itu yang tiba2 pindah duduk ke sebelah saya dan mengomentari pembicara...dan ke salah satu tim acara juga yang tiba-tiba pindah duduk ke sebelah saya ditengah sesi...

Saya hanya berpikir, sesi 1-4 saya nggak dapet apa-apa...gimana ini...gimana dengan peserta...mereka juga pasti bingung ini camp sebenernya alurnya seperti apa...saya memikirkan ini...demi apa Nda? Demi peserta...

Sesi 5...satu-satunya harapan saya bahwa ini jadi sesi yang at least bisa membawa orang dapet sesuatu...anyway, balik lagi ke doa saya 3 kalimat itu...setelah sesi 4 selesai, saya lupa sama apa yang saya tulis...tapi tampaknya Tuhan nggak lupa...tepat dalam persiapan sesi 5, sebenarnya Tuhan sedang menjawab doa saya...tapi saya nggak sadar...
Ketika saya dan 5 orang lain sedang mempersiapkan ruangan untuk sesi 5, salah seorang nyeletuk begini, "Kayaknya Enda doank nih yang stress...hahaha...", saya hanya menjawab juga dengan bercanda, "Hahaha...Ya gimana nggak stress, nggak ada yang nyampe sama sekali", tepat ketika saya sedang mempersiapkan alas duduk, salah seorang yang lain nyeletuk, "Sombong rohani lo Nda"
Saat itu saya masih berkelit dan tidak terlalu menggubris perkataan teman tersebut..
Singkat cerita, 3 hari camp, saya pulang dengan ga membawa apa-apa...saya bisa bilang bahwa saya nggak dapet apa-apa...

Tapiiii...ternyata belum selesai...
Saya pulang dengan membawa seluruh form evaluasi peserta...iseng saya baca satu per satu...saya cukup takjub lihat hasilnya...ternyata ga sesuai dengan apa yang saya pikirkan..mereka mendapatkan sesuatu bahkan di sesi yang menurut saya nggak ada isinya...saya senyum-senyum puas membaca tulisan mereka...tapi saya berhenti membaca 1 tulisan orang...dan itu langsung membuat saya nangis ditempat...saya merasa di tampar sama Tuhan...saya merasa dijatuhkan dari tempat yang tinggi...
Dalam kolom tanggapan terhadap panitia, 1 orang ini menulis begini, "Ya...ok2 aja sih...cuma ada 1 orang yang tegang banget (kyknya sibuk ngurusin camp) jadi nggak kelihatan sukacitanya pas ngikutin camp"
Jujur saat nulis kalimat ini pun, saya masih merasa malu...
Kata-kata diatas langsung membuat saya nangis ditempat saat itu...nangis dihadapan Tuhan dan saya minta ampun...buat saya, saya nggak pernah ditegur Tuhan dengan cara yang menyakitkan seperti itu...Tuhan tau titik lemah saya dimana, yaitu penilaian orang lain terhadap saya...itu penting buat saya dan Tuhan pakai cara itu untuk tegur saya...saya merasa down...saya merasa buruk banget...kesombongan saya langsung runtuh saat itu juga...saya nangis tepat setelah pulang camp dan belum sempat melakukan apapun...saya sedih banget sama diri saya sendiri...ternyata pergumulan saya mengenai kesombongan belum selesai..

Pertanyaan diatas, "demi apa Nda?", saya harus akui dan berani jujur bahwa itu bukan demi kelangsungan acara, bukan juga demi jemaat, tapi demi diri saya sendiri...saya mau dihargai atas semua yang udah saya lakukan...
Saya sampai berpikir, "Tuhan...jangan-jangan saya mungkin udah sama seperti orang Farisi ya"
Saya melakukan sesuatu untuk dilihat orang, saya ingin dilihat baik... >.<
Jujur saya takut sih mengetahui fakta ini...dan saya masih bergumul akan hal ini...

Ketika ada seorang teman yang bertanya, dapet apa di camp? Saya mengatakan : "Gw ga dapet apa-apa sih kalau dari segi bahan, tapi gw dapet teguran dari Tuhan"
Tuhan menjawab doa saya bahkan tepat setelah saya menulis doa tersebut Tuhan jawab di sesi 5 mengenai kesombongan rohani...
Saya percaya teman yang mengatakan sombong rohani dan teman yang menuliskan evaluasi tersebut adalah orang-orang yang dipakai Tuhan untuk tegur saya...dan saya sangat berterima kasih sekali kepada mereka...
Dan pada akhirnya, saya bersyukur Tuhan masih menghajar saya dan tidak give up terhadap saya...perjalanan saya masih panjang, dan terkadang saya keluar dari track, tapi saya yakin Tuhan akan terus kembalikan saya kepada track yang benar lewat cara apapun juga...
ya.. Tuhan memang kasih..tapi berkali-kali Tuhan tujukin kasih ke saya lewat didikan seperti ini..saya makin belajar kasih Tuhan itu seperti apa..dan selalu amazed, takjub, kagum berulang kali melihat gimana cara Tuhan memproses saya..



"Hai anakku, janganlah anggap enteng didikan Tuhan, dan janganlah putus asa apabila engkau diperingatkan-Nya; karena Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan Ia menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak." Jika kamu harus menanggung ganjaran; Allah memperlakukan kamu seperti anak. Dimanakah terdapat anak yang tidak dihajar oleh ayahnya? Tetapi, jikalau kamu bebas dari ganjaran, yang harus diderita setiap orang, maka kamu bukanlah anak, tetapi anak-anak gampang." (Ibrani 12:5-8)

3 Responses