Intensive Course

Okeeh...ini adalah tulisan yang tertunda...harusnya udah jadi dari minggu kemarin, tapi karena saya belum sempat nulis (baca : sok sibuk), jadi baru bisa publish sekarang.. :)
Tulisan ini saya buat karena banyak yang nanya "Gimana retreat-nya? Dapet apa?"
Daripada saya jelasin satu-satu lewat bbm/whatsapp, saya berpikir kayaknya lebih baik saya tulis aja...kebetulan, memang saya berniat untuk konsisten menulis apa yang saya dapat atau apa yang sedang muncul di pikiran saya selama tahun ini...

Okeeh..Jadi dari Jumat-Minggu, 16-18 Januari, saya retreat sama pengurus & aktivis pemuda...judulnya sih bukan retreat...tapi Intensive Course...biasanya kita sebut IC..
Jujur, sebenernya saya agak males ikut acara ini...saya sempet ga mau ikut...diskusi sama temen yang masih baru juga dan dia ga ikut pula membuat saya malas untuk ikut...berpikir juga mau nyusul aja hari Sabtu karena saya ngajar hari Jumat..tapi saya berpikir agak sayang kalau ga ikut dari awal ya..
Saya cukup lama menimbang-nimbang...kenapa? Karena jujur aja saya belom merasa "in" di pemuda...saya masih beradaptasi...
Walaupun saya pengurus, saya juga ga deket sama pengurus-pengurus yang lain yang mungkin udah lebih lama di pemuda...saya kebanyakan di remaja...bahkan sampe kerja pun masih di remaja.. *jiwa remaja banget ga sih...badan juga udah mendukung* hahaha.. :p
Tapi kurang lebih 1 tahun yang lalu saya pindah ke pemuda...jadi masih proses adaptasi..

Jujur, saya ragu sih sama acara ini...acara yang saya tau disiapkan dengan waktu yang mepet dan serba terburu-buru...saya dimasukkan kedalam panitia acara, tapi saya sendiri ga tau acaranya kayak apa..i have no idea..saya ga tau detail-detailnya kayak apa acaranya..cuma tau konsep besarnya seperti apa yaitu ini retreat kontemplatif..
Okee...sampe situ saya memutuskan untuk ikut karena saya butuh retreat..bener-bener butuh...
Dateng dengan masih membawa perasaan ragu, gw bisa dapet sesuatu ga ya...perasaan ga nyaman juga karena masih newbie...tapi yaudalah...jalanin aja...saya cuma butuh retreat...reterat dari kebisingan dan masalah yang ada...
5 hari sebelum berangkat, kita briefing dan dikasi tau kalo nanti disana selama 3 hari, HP akan dikumpulin dan dikembalikan ketika pulang...awalnya saya niat bawa HP..tapi ternyata ketinggalan juga..hahaha..jadi bener-bener dateng cuma bawa diri doang..

Sampe tempatnya, saya langsung jatuh cinta... :) namanya Rumah Doa Bethel...tempat yang bener-bener buat berdoa dan retreat...
Saya berkata dalam hati, ini yang gw butuhkan... :)
Selama 3 hari disana, pembicaranya hanya 1 orang, namanya Kak Ocep...seorang yang bener-bener fokus dan terbeban pada remaja pemuda...saya banyak sekali belajar dari apa yang disampaikan melalui sesi, belajar juga dari pengalaman hidupnya yang banyak dibagiin...dan baru kali ini saya bener-bener merasakan apa yang namanya  "Retreat"...bener2 retreat...hahaha...biasanya selama ini ketika retreat, saya masih mendapati suasana kebisingan...panitia sibuk masing-masing...tapi kali ini kami semua bahkan panitia pun ikut merasakan retreat itu sendiri...mundur sejenak dari rutinitas yang kita jalani dan kebisingan dalam pikiran serta perasaan kita...

Hari pertama, ketika masuk sesi, Kak Ocep melemparkan pertanyaan yang cukup menggelitik, "Menurut kalian, perlu nggak sih ada gereja?"
Disitu kami debat terbuka pro dan kontra sampai waktunya kelebihan...hahaha..saya cukup senang mendengar beberapa ungkapan dari temen-temen yang sadar dan concern dengan kondisi gereja-gereja sekarang...cukup seru dan lama kami membahas hal itu..tapi sayangnya saya kurang puas...konklusinya kurang menjawab...hehehe.. :)

Setelah itu, Kak Ocep mengajak kami untuk Doa Taize...jadi selama kami disana, kami diajarkan untuk berdoa dengan nyanyian...bukan lagi doa yang bertele-tele...
Okeeh...ini hal baru buat saya...bisa dibilang saya kurang menikmati Doa Taize ini...mungkin karena ritual nyanyian yang diulang-ulang, saya agak kurang nyaman dengan sesuatu yang diulang-ulang...ada perasaan aneh ketika menjalaninya dan dalam hati berkata, "apa sih ini?", doa dengan dikondisikan banyak lilin, nyanyi berulang-ulang, dan diselingi saat hening...
Tapi okelah, saya coba untuk mengikuti alurnya..walaupun kami diminta untuk menjadikan nyanyian itu sebagai doa...tapi pas saya coba kok ga bisaaa ya... >.< hahaha... *gagal fokus karena pikiran ini terus bergerak*

Terlepas dari itu semua, saya hanya memikirkan 1 kata-kata pengantar dari kak Ocep sebelum masuk ke Doa Taize ini... "Don't be afraid...trust Me"
Ketika saat hening ditengah-tengah doa, saya hanya berdiam diri dan memikirkan kata-kata itu...
"Don't be afraid...trust Me"

Jujur...saya orang yang cukup senang melakukan refleksi...kemarin saya baca-baca lagi diary yang saya tulis tahun 2014...saya penasaran, apa sih yang saya tulis, gimana sih saya menjalani 1 tahun kemarin...kadang bisa ketawa-ketawa sendiri kalo lagi baca...kenapa gw segininya waktu itu ya? Aneh banget gw tulis begini...hahaha.. :D
Tapi saya mencoba menarik benang merah dari awal tahun sampai akhir tahun...ternyata memang banyak sekali kekuatiran dalam diri saya yang tanpa sadar membuat saya ingin segala sesuatu itu pasti...saya memakai kekuatan saya sendiri...dan tanpa sadar, saya berjalan dengan fokus kepada diri saya sendiri...terlalu terhisap dengan perasaan inferior dan berusaha sendiri untuk memperbaiki hal tersebut...
2014 bisa dibilang saya berjalan tanpa Tuhan...kalaupun saya masih ke gereja, masih ikut chapel di kampus, saya sombong...dalam hati sebenarnya saya nggak butuh Tuhan...saya terbiasa menjadi orang yang independent..
Tapi disisi lain, saya terus kuatir, saya mengeluh ke Tuhan...kuatir akan masa depan saya, kuatir akan masalah saya dan seperti yang saya tulis di blog sebelumnya, saya mempertanyakan iman...saya ga bisa tuh yang bener-bener trust in God in everything...saya masih setengah-setengah...setengah pegang Tuhan, setengah pegang apa yang masih ingin saya pertahankan di dunia ini...dan Tuhan kembali berbicara kepada saya saat itu "Don't be afraid"

Hari kedua, pagi-pagi saya sate pribadi dan lagi-lagi ditegur sama Tuhan...sate pagi itu lagi bahas tentang murid-murid Yesus yang meninggalkan jalanya langsung dan mengikut Tuhan...Mau ikut Tuhan? Total...don't hold back.. *jleb*
Mm...total yaa Tuhan...kok sulit ya Tuhan? Kenapa sulit bergantung sama Engkau secara penuh?
Okee...tamparan pagi hari yang cukup serius..
Karena masih ada waktu, saya pasang mp3 dan jalan di luar sambil memikirkan hal itu..

Hari kedua ini sesuatu banget...
Dari makan pagi, kita sama sekali nggak boleh ngomong satu sama lain...silent time...melatih kepekaan kita untuk berbicara hanya kepada Tuhan...
Buat saya pribadi, saya ga merasa masalah diminta untuk silent time karena pada dasarnya saya juga orang yang bisa kalau disuruh diam berjam-jam dan menikmati akan hal itu...jadi kami menjalani hari itu dari pagi sampai makan malam dengan tidak berbicara satu dengan yang lain...
Masuk sesi 2, saya banyak tertegur lagi...bahas mengenai pengaruh Roh Kudus dalam spiritualitas kita...
Okee...bener sih...Kak Ocep bilang, tanpa Tuhan, kita bisa kok jalan sendiri dan ga perlu melibatkan Roh Kudus...faktanya : kita nggak trust sama Tuhan...
Dan 1 pertanyaan menggelitik lagi dari Kak Ocep : Kapan terakhir kali kalian melihat karya Roh Kudus? Kalau udah lama sekali, selama ini kalian kemana? Apakah kita jadi orang yang skeptis?

Naahh...itu dia...itu guee..!! Skeptis..skeptis sama Tuhan...
Sampai-sampai ga peka lagi sama suara Roh Kudus...
"Banyak diantara kita yang nggak bener-bener ingin dipimpin oleh Roh Kudus. Kita hanya ingin dipimpin oleh diri kita sendiri karena melepaskan kendali itu beresiko"
Eerr...masih nyambung sama pergumulan saya selama ini...seakan-akan Tuhan ngomong sendiri ke saya...kata-kata itu bener-bener nampar saya...
Melepaskan kendali itu beresiko...iyaa...bener banget itu...saya ga trust sama Tuhan...saya takut melepaskan genggaman...saya juga udah tulis tentang ini di 2 blog sebelumnya...saya orang yang butuh kepastian dan berjalan dalam keitdakpastian itu buat saya sulit sekali...temen-temen kuliah saya pasti tau ketika tes dan hampir di setiap alat tes, perfeksionis saya itu hampir mentok... >.< artinya saya sulit menerima ketidakjelasan dan ketidakpastian...

Satu hal terakhir yang pembicara tersebut juga katakan, "Seringkali fokus kita hanya pada beban serta dosa yang kita lakukan, tapi kita ga fokus pada kasih karunia dan anugerah Tuhan"
Yup...ini juga bagian yang selama ini saya lupakan...bener banget...saya terlalu fokus sama beban saya sendiri...saya ga bisa menikmati dan memikirkan anugerah Tuhan yang besar dalam hidup saya..sehingga pandangan saya bukannya tertuju pada Tuhan, tapi pada diri sendiri...

Dan Tuhan kembali hajar saya tentang "melepaskan kendali" di retreat ini...setelah sesi, kami diminta untuk selama 2 jam melakukan silent time pribadi...mencari tempat sendiri-sendiri dan berbicara kepada Tuhan secara pribadi...pembicara tersebut meminta kami merenungkan dari Lukas 10:38-42..mengenai Maria dan Martha..
Oke...sampai situ saya masih ga ada masalah tuh...2 jam berdiam diri buat saya ga masalah...tapi ternyataaa oh ternyataa, sebelum kami keluar ruangan, pembicara tersebut meminta kami mengumpulkan jam tangan...
Whaatt??? Udah ga pegang HP, jam tangan dikumpulin pula...bisa bayangin ga sih untuk orang-orang kayak saya yang teratur dan harus hidup tanpa jam itu gimana rasanya...saya selalu bisa mengatur waktu saya, tapi sekarang saya ga bisa mengatur waktu saya... >.< Saya selalu bisa mengatur hidup saya, apa yang pengen saya lakukan, apa yang harus saya lakukan, apa target-target yang harus saya kerjakan...tapi sekarang saya hanya diminta untuk berelasi dengan Tuhan...cuma berelasi sama Tuhan...
Terus saya jadi mikir-mikir...gila yaa..selama ini kehidupan saya terus berlari...lari, lari dan lari...ga tau udah seberapa jauh saya berlari...tapi bener juga ya, bukankah manusia awalnya diciptakan untuk berelasi dengan Tuhan?

Saya kaget sih jujur aja...tapi ketika masuk silent time 2 jam itu dan baca dari Lukas 10:38-42, saya mencoba mengganti kata-kata Tuhan ke Marta menjadi kepada diri saya sendiri, "Enda, Enda, engaku kuatir dan menyusahkan diri dalam banyak perkara"
Seakan-akan pukulan bertubi-tubi dan tamparan bertubi-tubi dari Tuhan sejak liburan Desember nggak berhenti...
Seakan-akan semua zona nyaman saya diambil dari Tuhan...saya selalu bisa mengatur apapun dan saya ga punya pegangan saat itu selain Tuhan...
Bener-bener Tuhan hajar saya..
Dalam silent time itu saya juga melanjutkan baca kitab Yehezkiel...dan ditiap pasal, selalu diakhiri dengan "Ketahuilah bahwa Akulah Tuhan ALLAH"
Okee Tuhan...ampun Tuhan karena selama ini saya meragukan Tuhan yang mampu membelah lautan, meragukan Tuhan yang mampu memberi makan burung-burung di udara, meragukan Tuhan yang mampu mengubah seorang Saulus menjadi Paulus...

Disitu saya belajar untuk sedikit demi sedikit melepaskan genggaman saya..saya berdoa ke Tuhan..
Setelah itu, ternyata belum denger bunyi bel juga...berarti belom 2 jam nih...hahaha...saya masih berusaha mengira-ngira sekarang jam berapa.. *hadooh..
Uda mulai mati gaya...mau ngapain lagi...akhirnya saya bikin lagu tentang apa yang saya dapat..hahaha..tapi cuma lirik aja sih...
Akhirnya abis itu saya mendengar bunyi bel makan siang...finally...hahaha...

Sesi 3 bicara sedikit banyak tentang panggilan...pembicara tersebut melontarkan pertanyaan lagi, "Apa yang kita cari di hidup ini? Kebahagiaan dari dalam atau dari luar? Kalau hidup kita terpanggil, maka kita akan memberikan MAKNA dalam setiap apa yang kita lakukan"
Apa ya yang saya cari dalam hidup ini...kayaknya masih mencari hal-hal yang terlihat..kayaknya fokus saya masih pada diri saya sendiri... >.<
Saya diingetin lagi untuk abide in Him...

Setelah itu, pembicara mengajak kami untuk melakukan Doa Labirin...
Okee..ini hal baru juga buat saya...apaan tuh doa labirin? Doa sambil muter-muter gitu cari jalan keluar? hahaha.. :D
Ternyata didepan kami sudah terbentang dirumput *apa ya namanya*, semacam bahan yang biasa digunakan untuk spanduk...tapi itu besar sekali...dan didalamnya ada jalan putih semacam labirin..
Kita disuru berdoa mengikuti jalan tersebut dan ternyata ditengah-tengah jalan ada banyak kata-kata..
Kata-kata tersebut seperti "Siapakah Aku bagimu?", "Apa yang kamu cari?", "Apa yang menjadi kekuatiranmu saat ini?", "Jangan kuatir", "Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Ku", "Tuhan adalah cinta. Hiduplah bagi cinta kasihNya"
Okee...perkataan-perkataan mengenai kekuatiran itu bikin saya nangis saat melakukan doa labirin itu...yeaah...God knows exactly what i feel...God knows exactly what i think...
Saya cuma bilang sama Tuhan saat itu, oke Tuhan, saya percaya, tolong saya yang tidak percaya ini...

Malamnya, saya ga tau itu jam berapa karena ga pake jam, hahaha...sepertinya saya tidur pagi dan hanya tidur 3 jam...saya 1 kamar dengan orang-orang yang awalnya tidak begitu dekat..tapi 2 malam itu, kami cukup banyak membicarakan hidup...dan saya senang...sudah lama saya merindukan komunitas seperti ini di pemuda..dan saya makin menyadari, betapa banyak orang diluar sana yang merasa kesepian dan mencari makna hidup...dan selama ini saya hanya fokus kepada diri saya sendiri >.<
Yup...komunitas bertumbuh...saya juga dapatkan ketika dalam perjalanan pulang dari Bandung menuju Jakarta...kami ber-5 di mobil dan saya senang karena sepanjang perjalanan yang hampir 3 jam, kami sharing mengenai hidup, pergumulan, concern terhadap pemuda dan gereja dan saling mendukung dalam pergumulan yang sedang dijalani...saya kembali merasakan komunitas orang percaya yang selama ini mungkin hilang di gereja saya...

Disini saya belajar apa yang disebut bergantung penuh kepada Tuhan...
Disini saya belajar melepaskan genggaman saya...
Disini saya belajar untuk kembali datang kepada Tuhan dengan hati yang remuk...
Disini saya belajar tentang Allah yang Mahabesar dan sanggup untuk melakukan apapun...
Disini saya belajar kembali mengijinkan Roh Kudus bekerja dalam diri saya
Disini saya belajar untuk mengubah fokus hidup saya..
Dan terakhir...disini saya menemukan komunitas orang percaya... :)




"It is this nothingness (in solitude) that I have to face in my solitude, a nothingness so dreadful that everything in me wants to run to my friends, my work, and my distractions so that I can forget my nothingness and make myself believe that i am worth something. The wisdom of the desert is that the confrontation with our own frightening nothingness forces us to surrender ourselves totally and unconditionally to the Lord Jesus Christ".
- Henri J.M. Nouwen, The Way of the Heart : Desert Spirituality and Contemporary Ministry

0 Responses