Tekad seorang gadis kecil

Salah satu hal yang paling saya syukuri dalam hidup ini adalah saya tumbuh dalam keluarga yang sudah kenal Tuhan. Jika saya melihat kehidupan teman-teman saya sekarang, yang mungkin orangtuanya masih berlainan agama, saya merasa bersyukur sekali. *kalo sekarang temen-temen berada ditengah keluarga yang mengenal Tuhan, bersyukurlah temen-temen, walaupun mungkin terkadang keluarga kita ga perfect, keluarga kita bermasalah, keluarga kita ga sekaya itu, tapi satu hal...kita tau kita punya Tuhan, kita boleh dikasi pengenalan tentang Tuhan sejak kecil.. =)
Itulah yang saya rasakan. Ya, keluarga saya ga perfect, ya, keluarga saya bermasalah. Tapi bisa menjadi orang Kristen sejak kecil itu bener-bener anugerah terindah yang pernah saya miliki.. *tsaaah..kayak lagunya Sheila on 7..hahahaha... ^^
Bener temen-temen. Anugerah itu luaaaarrr biasa ketika Tuhan sudah memilih saya sejak kecil, bahkan sejak dalam kandungan ibu saya.

"mata-Mu melihat selagi aku bakal anak, dan dalam kitab-Mu semuanya tertulis hari-hari yang akan dibentuk sebelum ada satupun dari padanya" (Mazmur 139:16)

Woooww...saya amaze baca ayat ini, apalagi kalo dibaca ayat-ayat sebelumnya juga gitu ya. Tuhan uda tau apa yang akan kita lakukan, bahkan sebelom kita brojol dari perut ibu kita. He knows everything..every detail about us. He is not only creator of our lives, but He is also the One who plans our lives and directs them. How marvelous and wonderful is our God.. ^^ Kebayang ga sih temen-temen, Dia tau semuanyaaa...tau kalo kita lagi duduk atau berdiri, tau pikiran kita, tau kalo kita lagi berjalan dan berbaring, Dia perhatiin. Sweet bangeett yaa...hehehee...

Saya selalu merasa ga ada yang kebetulan dalam hidup saya. Nothing is coincidence. Saya percaya Tuhan tau jalan hidup saya seperti apa. Termasuk saya boleh tinggal di Surabaya selama kurang lebih 6 tahun. Boleh dibilang, ini adalah kota ketiga yang saya tinggali. Sejak kecil saya hidup berpindah-pindah karena papa saya dipindah tugaskan ke berbagai kota. Saya numpang lahir di Semarang, ngompol plus main-main di Jakarta (masa TK maksudnya..hahaha), naah...masa SD ini saya habiskan di Surabaya. I love this city so much. ^^ walaupun saya sudah tidak tinggal disana sekarang, tapi kota ini meninggalkan kesan yang begitu dalam buat saya. Terlebih lagi masa kecil yang saya habiskan di gereja, bertumbuh disana, pelayanan dan main-main pastinya.. =)

Kemarin Sabtu ketika saya sedang menunggu jam rapat di gereja, salah seorang teman tiba-tiba masuk dan duduk di sebelah saya yang sedang main laptop. Ia baru datang dari mengikuti semacam pertemuan youth dari 30 gereja. Karna dia tau saya suka musik, lalu dia bilang :

Mr. D : "Nda, gw banyak belajar lagu-lagu baru niihh tadi. Enak-enak deh. Lo ada headset ga?"
Me : "Ada. Nih.."
(Lalu dia langsung memasang ke ipod-nya atau apalah itu namanya.. *saya agak buta gadget* hehehe... )
Mr.D : "Ni, tadi gw rekam. Bagus deeh lagunya, pokoknya nanti gw mau itu dinyanyiin disini"
Me : "Lagu apa sih?"
(Pas denger nada awal n kata-katanya, saya langsung agak sedikit berteriak..)
Me : "Gw tauuuu iniiii lagunya. Pernah dinyanyiin tauu. Iyaaaa...ini mah pernah dinyanyiin dulu"
Mr. D : "Hah? Kapan? Ngaco lo..ga pernah kita nyanyiin ini"
Me : "Iih..pernah. Apa dulu pas gw sekolah minggu yaa? Kayaknya pas paduan suara deh"
Mr.D : "Hee?? Paduan suara? Mana adaa nyanyi beginian.."
Me : "Beneraan deeh. Gw tau ni lagu, gw pernah nyanyiin. Berarti itu di gereja gw yang di Surabaya kali yaa...dimana yaa...?"

Singkat cerita, lagu itu terus terngiang-ngiang sampe saya penasaran. "Gw pernah nyanyi dimanaaa yaa ni lagu...Hmm...masa sih di gereja ini ga pernah dinyanyiin? Terus gw nyanyi itu dimana donk??"
besokannya saya nanya ke kakak saya dengan menyanyikan awal lagu itu. Terus saya nanya "Ini pernah kita nyanyiin ga siih di sekolah minggu?". Jawaban kakak saya sungguh membuat rasa penasaran saya habis seketika. "Iya, itu pernah kita nyanyiin dulu, kalo ga salah sih pas paduan suara".
Yeaay, ketemu juga akhirnya jawabannya...hahahaha... ^^ dan lagu itupun langsung membawa saya mengingat masa-masa kecil, masa-masa sekolah minggu di Surabaya. Saya suka sekali lagu ini. Walaupun ini lagu sekolah minggu, tapi kata-katanya sungguh dalam dan meaningful...Here's the lyric :

Pakai, pakailah aku
Jadi pelayan kecilmu
Walau aku masih terlalu kecil
Tuhan, pakai aku

T'rima, T'rimalah aku
Sbagai persembahan hidup
Walau tiada lagi yang kumiliki
Selain diriku sendiri

Reff : Ingatkan tekadku ini 
         Sampai kubesar nanti
         Ku mau kabarkan kasihMu
         Yesus sahabatku

         Ingatkan tekadku ini
         Sampai kubesar nanti
         Ku mau serahkan hidupku
         Untuk sahabat dan Tuhanku

Aaaaa...suka sekali lagu ini. Ga kebayang dulu nyanyi pas masih sekolah minggu, mungkin masi ga ngerti makna lirik ini, masih ga ngerti tekad apa siih yang dinyanyiin. Sekarang pas uda segede ini tiba-tiba diingetin akan lagu ini lagi...pas baca liriknya, woow, ternyata gw punya tekad kayak gini pas kecil... >.< mungkin udah 15-16 tahun yang lalu...dan Tuhan mengingatkan tekad saya ini melalui seorang teman yang tiba-tiba aja memperdengarkan lagu yang mungkin sudah saya lupakan ini.. >.<

Tuhan, sekarang saya udah besar (walopun badan masih kecil sih..hehehe..), tapi lagu ini mau terus saya nanyikan..Terima kasih Tuhan ditengah kehidupan dan pelayanan saya, boleh diingetin lagi untuk menyerahkan seluruh hidup saya buat Tuhan dan buat orang-orang disekitar saya...Pakai saya Tuhan menjadi alat-Mu, terus bentuk saya menjadi seperti yang Tuhan mau... =)

0 Responses